Ketika Kesalahan Dianggap Kebenaran

Seburuk buruk manusia adalah orang yang sakit hatinya, nista perbuatannya namun tak mampu berusaha mencari obatnya, bukan kesembuhan yang didapat melainkan justru bertambah parah. Al Qur’an mensinyalir bahwa orang yang hatinya sakit tetapi tidak merasa berpenyakitan, tak pelak lagi penyakit hatinya bertambah lama semakin parah parah, fii quluubihim maradhun fazaaduhum maradha (dalam hatinya ada penyakit dan bertambah-tambah)

Agaknya hati yang berpenyakitan tak mampu menahan pedihnya formula obat penyembuhnya, tak heran karena ulama’ tasawuf manapun meyakini bahwa penyakit di dalam hati sulit dicari obatnya (‘ilajuhu ‘asirun). Fenomena ini menggejala di masyarakat umum, di semua lapisan masyarakat, bahkan tak jarang kita jumpai seseorang yang dianggap sekali lagi –hanya- dianggap sebagai orang baik ternyata hatinya masih cemar ‘debu’ kesombongan merasa benar atas segala perbuatannya. Kondisi penyakit ini menunjukkan betapa parahnya penyakit hati yang dideritanya:

Abu Darda’ pernah berkata, “tidaklah orang yang merasa aman dengan keimanannya kecuali imannya telah dirampas oleh setan” perpanjangan kata penuh hikmah tersebut, tidaklah oran yang merasa benar kecuali kebenaran telah dirampas oleh setan, tidaklah orang yang merasa alim kecuali keilmuannya telah diperbudak oleh setan. Amatlah buruk orang yang demikian ini.

Ada beberapa hal yang menyebabkan penyakit hati bertambah parah;
  1. Karena tidak kuat menahan pedihnya pada saat perbuatan salahnya diketahui oleh orang lain, setelah dinasehati seolah menjadi pil pahit yang tak sanggup dtelannya karena terhalang bangunan dinding nafsu yang kokoh lagi kuat
  2. Karena kurangnya pengetahuan, minimnya ilmu tasawuf membuat manusia mengambang, hanya mengetahui kulit luarnya tidak mengetahui delik-delik gejala penguasan nafsu atas hatinya. ‘Alim perasaanya, fasih lisannya tetapi munafik perbuatannya. Inilah yang paling dikhawatirkan oleh Nabi saw di akhir zaman
  3. Hiasan setan telah menyemat membalut erat di dalam hatinya, kita sering melihat seseorang hanyut dalam buaian pujian, padahal pujian seseorang hanya berkisar pada pandangan mata, pandangan mata adalah lemah, karena hanya melihat sisi luarnya saja. Dari gaya bicaranya, kostum kebesarannya, perasaannya. Padahal Allah hanya melihat hati bukan rambut sampai kaki.
Adapun formula pengobatannya adalah dengan membelokkan jalan lurusnya nafsu ke arah yang benar dengan ramah, bila masih tidak bisa disadarkan, sadarkan dengan kekerasan, jika tahap kedua ini masih utuh dan makin bertambah sakitnya. Maka lebih baik ucapkan ‘selamat, silahkan teruskan watak buruk seperti itu’ atau dalam bahasa al Qur’annya (qaalu salaama)
Site MeterTopBlogIndonesia.comping fast  my blog, website, or RSS feed for Freeblog search directory