Keistimewaan Hati

Pertemuan majlis ta’lim kali ini penulis di daulat untuk memberikan kajian kitab minhajul abidin yang berkaitan dengan persoalan hati sampai pada bab keistimewaan hati dibanding dengan anggota tubuh lainnya. Imam Ghazali berkata: Kalau kita mau berfikir atas keadaan hati, maka kita akan menemukan beberapa macam keistimewaan di dalam hati yang berbeda dengan anggota tubuh lainnya:
وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا.
Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (QS. Al-Isra’: 36)

Dalam ayat di atas pendengaran, penglihatan dan hati disebut ketiga-tiganya, tetapi perlu diperjelas bahwa jangkauannya berbeda memberikan 

1. إن العدوَ قاصِدٌ إِليهِ
Hati menjadi sasaran pertama kali setan menyerang dan menghancurkan manusia, dengan demikian manusia tidak bisa mendapatkan ilham, karena ilham pertama kali dijatuhkan oleh Allah ke dalam hati seseorang

2. إنَّ الشُّغْلَ لَهُ أَكْثَر
Kesibukanhati lebih banyak dari pada kesibukan anggota tubuh lainnya, anggota tubuh bisa mengerjakan satu pekerjaan sampai selesai kemudian mengerjakan pekerjaan lainnya tetapi berbeda dengan hati yang terkadang bercampur berbagai rasa yang ada di dalamnya 

3. إن العوارض له أكثرفإِنَّ الخَوَاطِرَلَهُ كا لسّهامِ لاتزال تقعُ فيه
Perubahan yang terjadi dalam hal baru hal yang baru dalam suasana hati lebih banyak 

4. إن علاجَه عَسير
Mengobatinya sulit, karena yang berpenyakitan hati tidak merasa sakit, hal ini tentu berbeda dengan orang yang sakit fisiknya. Orang yang sakitnya fisik si sakit merasa berpenyakitan karena tak tahan sakit berusaha untuk berobat

5. إن الأفاتِ إليه أسرعُ
Penyakitnya cepat menyebar ke semua anggota badan, baik buruknya prilaku tergantung dari hatinya, Nabi saw bersabda dalam hadits Ibnu Mas’ud:
أَلَا وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ أَلَا وَهِيَ الْقَلْبُ
“Ketahuilah, sesungguhnya di dalam hati ada segumpal daging yang kalau dia baik maka akan baik pula seluruh anggota tubuh, dan kalau dia rusak maka akan rusak pula seluruh anggota tubuh, ketahuilah di adalah hati.” (Muttafaqun alaih)

apabila hatinya sakit maka penyebarannya akan lebih cepat ketimbang dengan yang sakit anggota tubuh lainnya 

Pasukan Tentara Hati
Pertama, yang dapat dilihat dengan mata kepala; tangan, kaki, mata, telinga, lidah dan semua anggota tubuh, yang tampak diluar maupun yang berada di dalam tubuh. Semua itu bertugas melayani hati dan diciptakan untuk mengikuti perintahnya

Kedua, tidak dapat dilihat kecuali dengan mata hati. Dalam hal ini, hati seolah-olah sebagai panglima, sedangkan tentaranya sebagai para pelayan dan pembantu. Itulah yang dimaksud dengan ‘pasukan tentara hati’.

Adapun kebutuhan hati kepada tentaranya ini, sama seperti kebutuhannya kepada kendaraan dan bekal untuk ‘perjalanannya’ yang memang untuk itu ia diciptakan. Yakni perjalanan menuju Allah swt., melewati bermacam-macam terminal, untuk berjumpa dengan Nya. Untuk itulah hati (kalbu) diciptakan.“Dan tiadalah Aku (Allah) menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka mengabdi kepada Ku.” [QS adz-Dzairat, 51]:56].
Site MeterTopBlogIndonesia.comping fast  my blog, website, or RSS feed for Freeblog search directory