Sok Bisa

Di dalam setiap kepribadian manusia tersimpan secara dalam jauh di lubuk hatinyawatak kepemimpinan, hal ini secara sadar atau tidak sadar sebenarnya sesuatu yang bersifat given dari Tuhan, ia merasa bisa dan mempunyai kapasitas bisa menjadi seorang pemimpin yang ideal di masanya, karena itu lihat saja berebut tahta dan jabatan meng-kandidatkan dirinya dalam pemilihan pilkada dan lain lain, dengan iklan yang mentereng contreng nomor sekian . ho ho ho karena itu hampir semua manusia merasa bisa (baca:sok bisa) menjadi seorang pemimpin, padahal kalau memang tahu hakekatnya sesungguhnya menjadi pemimpin adalah berat, karena harus mengemban sekian amanat dari, baik amanat tersebut secara konstitusional maupun amanat berupa moral individual kepada tuhan sebagai manusia yang bertanggung jawab yang bertitel amanah.

Terkadang jarang bisa diterima oleh akan sehat bagaimana manusia berebut dan berupaya sepenuh hati untuk menjadi orang yang nomor 1 di kalangan masyarakat sekelilingnya. Coba saja kita bayangkan, betapa lelahnya jika melakukan sesuatu yang benar dinilai wajar dan ketika berbuat kesalahan yang tak disengaja sekalipun sudah dianggap berbuat kurang ajar, atau dengan kata lain benar tidak dipuji tetapi kalau salah dicaci maki.

Untungnya dengan menjadi pimpinan Allah serta merta memberikan kesabaran derta keteguhan hati untuk selalu melakukan yang benar meski harus berhadapan dengan badai yang menghadang. Tuhan … engkau pasti mendengar dengan segala apa yang kumohonkan.

Tiada henti dan entah setiap hari berapa kali lisan ini berucap seraya berdo’a ya tuhan berilah ketenangan kepada siapa saja yang sudi untuk bekerja sama, berilah kesejahteraan kepada mereka. Do’a itu seringkali keluar dari lisan hambamu yang lemah ini dan tak jarang kata tersebut keluar tanpa kusadari.
Site MeterTopBlogIndonesia.comping fast  my blog, website, or RSS feed for Freeblog search directory