Aug 3, 2010

Tanda Orang Bahagia

Assalamualikum wr wb

Yang kami mulyakan para hadirin semuanya, alangkah berbahagianya pada hari ini kita semua bisa hadir ditempat ini dalam rangka tasyakuran atas terpilihnya ananda Paksi Jaladara sebagai juara di kelas unggulan di sekolahnya. Semunya ini merupakan karunia yang terindah yang diberikan oleh Allah kepada kita semua. Di dalam sebuah hadits dikatakan Bahwa Rasulullah menyematkan empat tanda bagi orang yang berbahagia. Di dalam haditsnya yang berbunyi:

اربع من سعادة المرء ان تكون زوجته صالحة واولاده أبرارا وخلطأه صالحين وان تكون رزقه ببلده
Empat ciri kebahagiaan seseorang, apabila istrinya (pasangannya) yang baik, mempunyai anak yang baik-baik, perkumpulannya dengan orang orang shalih, rizkinya diperoleh dari negaranya.

Empat hal di atas adalah pilar utama untuk mendapatkan kebahagiaan dunia dan akhirat,

Pertama. Pasangan yang salihah. Seseorang akan merasa damai apabila ia mempunyai pasangan yang setia, selalu menjaga kehormatannya dari orang lain yang bukan muhrimnya. Dengan akhlak mulia ini, suami akan merasa tenang dan nyaman ketika berada di luar rumah. Dua pola ini yaitu si isteri yang menjaga kehormatannya di rumah akan memperoleh pahala sedangkan si suami yang bekerja mencari nafkah akan selalu merindukan rumah. Gambaran semacam ini digambarkan oleh keluarga Rasulullah seperti dalam sabdanya “rumahku adalah surgaku”. Jadi keduanya mempunyai nilai pahala yang sama, meski bentuk pengabdiannya berbeda. Karena sesungguhnya ibadah di dalam Islam itu banyak bentuknya.


Sepakat atau tidak, bahwa banyak rumah tangga yang berantakan disebabkan dari dua pola ini tidak tercapai secara maksimal, suami mencurigai isterinya dan isteri-pun cemburu dengan perbuatan suaminya. Banyak orang yang ketika keluar rumah tidak merindukan pulang lagi di tengah-tengah keluarganya yang serba ‘panas’ dan banyak pula keluarga yang tidak begitu menginginkan suaminya (kepala rumahtangganya) untuk hadir dan ikut serta di dalam rumah kecuali penghasilannya saja. Di sini menguatkan pendapat, bahwa kebahagiaan bukan semata mata dari hartanya saja, akan tetapi kebahagiaan adalah sebuah jalan untuk mengarungi kehidupan dengan berbagai cara dan modelnya.


Kedua, anak yang baik. Anak atau keturunan mempunyai peranan penting dalam menciptakan kebahagiaan. Secara tidak langsung kita melihat anak kita bagaikan melihat kreasi kita, apabila kreasi itu menarik dan sesuai dengan yang diinginkan maka melihatnya adalah kebahagiaan tersendiri. Bagaimana tidak seperti kreasi, bukankah anak adalah awalnya benda yang dititipkan, atas kreasi orang tuanya anak dicetak sesuai keinginan orang tuanya. Ada sebagian orang tua yang mengingikan agar anaknya menjadi ahli dalam percaturan politik maka ia dikader sejak dini untuk menjadi politisi yang ber-etika, adakalanya orang tua yang mengingikan keturunannya kelak menjadi seorang atlit maka sejak dini sudah diarahkannya dan begitulah seterusnya. Pendek kata setiap anak adalah kreasi orang tuanya. Di dalam hadis dikatakan

كل مولود يولد على الفطرة حتى أبواه يهودانه أو ينصرانه أو يمجسانه
Setiap anak dilahirkan secara bersih, sehingga orang tuanya yang menjadikan dia yahudi, nasrani atau majusi

Ketiga, kumpulan prang yang shalih, perkumpulan dan pertemanan sangat mempengaruhi style kehidupan yang ia pilih, orang yang senantiasa berkumpul dengan orang yang salih maka kesehariannya akan menginginkan untuk berbuat baik seperti perkumpulan mereka. Begitu sebaliknya biasanya seseorang yang berkumpul dalam komunitas orang jahat maka sedikit demi sedikit akan ikut bergeser kepada ideologi yang jahat pula. Pertemanan dengan orang yang baik, selalu mengajarkan kebaikan yang muaranya adalah kebahagiaan, karena itu sangat bisa dipaham jika Rasulullah menggambarkan hal demikian. Maka dari itu ada penggalan di dalam al Qur'an yang berbunyi “wa kun ma’ash shadiqiin” dan jadikan kami bersama sama dengan orang orang yang berbuat benar

Keempat, Rizkinya berada di daerah mereka sendiri. Ini membuktikan bahwa nasionalisme dan cinta tanah air sangat di anjurkan di dalam Islam, diharapkan agar setiap penduduk mempunyai kepedulian untuk membangun masyarakatnya sendiri. Banyak masyarakat kita yang berbondong bondong pergi ke negara orang lain hanya semata mata membawa misi untuk mencari harta. Terlepas apalah itu alasannya, yang pasti hal itu bukanlah sebuah kebahagiaan. Betapa ia sangat menderita jauh dari keluarga, lalu letak kebahagiaannya dimana?.

Mereka membangun gedung bertingkat di negara orang lain sedangkan dinegaranya sendiri masih kacau balau dan gedung kumuh, mereka ke negeri rantau untuk memperbaiki sarana umum untuk orang dinegeri itu sedangkan dinegaranya sendiri jalanan rusak, telepon mati, listrik padam korupsi merajalela. Apakah aktifitas semacam ini merupakan jalan menuju kebahagiaan, sungguh ini adalah cara yang tidak baik. baca tidak bersedih
 
Unduh dari newwpthemes | Editor by Pusat Khutbah -